Pengalaman WHV Australia - Akhirnya berangkat ke Darwin!

city of darwin
Perjuangan mendapatkan Work and Holiday Visa 462 aka WHV ini tidak semulus timeline yang saya buat. Dulu berharap setelah tes IELTS langsung bisa dipanggil imigrasi untuk interview, medical check up, visa granted, beli tiket, cussss, berharap bisa berangkat di bulan Januari / Februari. Tapi kenyataannya nunggu interview aja digantungin imigrasi sekitar 3 bulan lebih dikit :D Kamu jahat, Immi! 
bawaan minimalis :)
Belum lagi masalah nyari teman berangkat bareng, karena gw ga mau di awal-awal tinggal di negara orang harus survive sendirian, tanpa teman stress bareng, sedih hayati! Akhirlah saya berangkat mengambil flight 6 April CGK-DPS lanjut DPS-DRW tanggal 7 April. Anyway, terminal internationalnya Bali ini keren ya, berasa di negara mana gitu! Baru pertama kali gw naik pesawat yang mayoritas isinya bule di kanan kiri kursi. Ibarat masih jetlag, gw cuma bisa diam seribu bahasa, cuma bisa ngomong okyes,  fine, of course sambil sesekali senyum. Untung aja flightnya dini hari, jadi sepanjang hampir 3 jam perjalanan gw cuma pura-pura tidur hiks
bali airport
darwin airport
Sekitar 5.25 waktu Darwin, pesawat mendarat dengan selamat. Waktu subuh di Darwin 5.41, berhubung gw lagi gak shalat, sayangnya gw ga nanya ke staff airport apa disana ada prayer room atau engga. Alhamdulillah gw berhasil melewati pemeriksaan dokumen imigrasi australia yang terkenal ketat tanpa ditanya-tanya apapun. Sementara itu, 2 dari 5 orang teman kejaring imigrasi, entah belum jelas kenapa, tapi akhirnya mereka bisa bebas, aman! Ternyata pemeriksaan belum berakhir, setelah ambil bagasi, gw dan 3 orang teman yang declare ngebawa beberapa obat, diminta untuk membuka koper dan menunjukkan apa obat-obatannya, alhamdulillah berhasil dilewati meski harus bongkar koper, ngangkat koper 22kg ke atas meja yang tingginya 1 meteran, plus beresin barang lagi huf huf huft. Ya mereka cuma bilang kalau seharusnya obat-obatan yang dibawa ini harus ada resep dokternya. Dan ternyata sodara-sodara pemeriksaan belum berakhir juga, kita bertiga harus scan koper dulu, dan ini pemeriksaan yang lebih deg degan lagi, menyangkut perut masalahnya, kita diberi peringatan, kalo sampe form declare yang kita isi ga sesuai sama barang bawaan kita bakal kena denda. Iyaaaa, maksudnya mereka bakal periksa makanan yang kita bawa :( bongkar bongkar lagi kopernya! ALHAMDULILLAH gada yang disita dong! iya sih cuma bawa saori, kecap, saus, royco, dan bumbu instan lainnya gada dairy products

Tau-tau udah hampir 07.30, kita di jemput sama anak WHV lain yang juga driver uber, dianter ke kosan masing-masing dengan ongkos 20 AUD. Sepanjang perjalanan cuma bingung, penasaran, campur aduk sama capek dan masih gak percaya udah ada di Darwin, ninggalin keluarga dan kenangan #ehh demi petualangan hidup yang gw juga belum tau pahit asem manisnya, yang gw tau, gw cuma membawa harapan besar meraup pengalaman overseas plus plus $$$ :D. 

Berhubung sampai Darwin Jumat pagi, istirahat sebentar terus langsung keliling city buat bikin rekening commonwealth bank, beli sim card local, dan ngurus TFN (semacam NPWP) online. Disini pertokoan dan kantor rata-rata buka jam 09.00 pagi. Setelah ngurus rekening beres, langsung setor beberapa AUD yang di bawa dari indo, pake ATM mandiri sih bisa (logo visa/master) di bantuin sama officer banknya. Kesan pertama orang-orang OZ nice and helpful kok, iyaaaaa baik-baik, yang jadi masalah mungkin cuma ada di telinga gw, ngedenger mereka ngomong bahasa inggris udah kayak orang kumur-kumur, alhasil entah udah berapa kali gw ngomong pardon, sorry, pardon, sorry mulu.


Baru setengah hari, masalah pertama muncul, ternyata HP gw LG G4 Stylus yang gw beli dari indo, tepatnya di blibli.com dengan harga diskon yang lumayan itu bermasalah. Kenapa? hp nya harus di unlock, gak mau nerima jaringan sini (sim card Optus), kata mas-mas counter optusnya harus ke repair shop. Hiksssss Karena udah sore, diputuskanlah mencari repair shop nya besok ajah. Pulangnya, gw nyasar nyari jalan pulang ke rumah gara-gara gada GPS, nyari orang buat di tanya-tanya aja susah, sepi banget. 

Besoknya gw langsung ke daerah Darwin plaza, nyari repair shop yang namanya Phone Genius dan SmartLab. Keliling sendirian kaya anak ilang nanya sana sini, akhirnya ketemu juga juga yang namanya Phone Genius, tapi masalahnya tokonya buka keliatan dari luar gedung, tapi pintu masuknya rusak, akhirnya gw puterin lagi Darwin plaza nyari pintu masuk tapi gak ketemu :(. Hampir putus asa mau pulang lagi ehh malah di seberang jalan liat papan SmartLab :D Jadi semangat lagi!Setelah konsultasi, alhasil HP harus opname 3 hari plus harus bayar ongkos reparasi 49AUD huhuhuuuu Bersyukur deh cuma 3 hari hidup tanpa HP, dan gak harus beli HP baru. Alhasil 3 hari ga bisa jalan jauh-jauh dari pada nyasar gada GPS :)) 
main ke CDU
Hidup di negara orang memang gak mudah, agak kaget sih ternyata di Darwin ini banyak Indigenous Australian. Selain harus adaptasi dengan culture dan bahasa, yang paling penting adalah kita udah punya bekal iman yang cukup, godaannya banyak banget!


To be continued...
Catatan 6 April 2017 - 13 April 2017

No comments:

Post a Comment